loading...

Pemuda ini rebah ketika laungkan Azan, pergi buat selamanya pada hari Jumaat pertama Ramadhan

Mengadap ilahi ketika sedang melakukan ibadah adalah salah satu perkara yang diidamkan setiap umat Islam. Sedang kita sibuk mengejar redha Illahi dan ketika itu malaikat menyabut ny4wa kita pasti akan menjadi pemergian yang dicemburui.

Begitulah kisah seorang pemuda yang menghembuskan nafasnya yang terakhir ketika sedang melaungkan azan untuk solat Jumaat. Perkara ini diceritakan sendiri oleh sahabat beliau yang disampaikan oleh ahli keluarga beliau. Sahabat yang bernama Muhammad Izzan berkongsi perasaan sediih beliau melihat dengan mata kepalanya sendiri Amirul rebaah dan pergi menghadap Illahi.

Selamat pulang wahai teman. Rehatlah, sungguh kami cemburu dengan cara Allah mengambilmu. Saya rasa tidak perlu saya perkenalkan siapa adinda Amirul ini pada saya. Ramai orang tahu yang dia kawan rapat saya. Gambar kami yang beratus-ratus keping, selalu menjadi teman lepak saya, teman bercerita saya, kalau Ramadhan biasanya dia akan teman saya ke masjid-masjid tempat saya bertugas imam Tarawih.

Amirul yang saya kenali, Dia seorang yang sangat meminati bacaan Al-Quran saya, sehinggakan bila saya mengaji dalam kereta pun, dia pasti akan rakam. Dia seorang yang banyak membantu orang. Dia seorang yang ceria. Mudah didekati.

Dia seorang yang sentiasa gigih dalam apa yang dia lakukan. Saya teringat dia selalu minta saya ajar cara mengeluarkan suara yang betul ketika azan. Sehingga dapat, dia usahakan. Semalam hari yang saya rasa seolah mimpi.

Amirul, kau telah pergi selamanya. Bertemu Allah dalam keadaan kau sedang mengalunkan azan Jumaat. Jemaah melihat hal ini. Menjadi saksi mulianya kau menghadap Sang Pencipta.

Gelak tawa, susah senang dan memoriku bersama kau Mirul, tak kan sesekali dilupakan. Aku yakin kau juga senang bersama aku. Allah pinjamkan 3 tahun untuk kita saling mengenali. Moga kita tergolong dalam apa yang dijanjikan Allah menerusi sebuah hadith,

Nabi saw berkata, sesungguhnya Allah akan berkata di hari akhirat kelak : Di mana mereka yang saling berkasih kerana keagunganKu? Hari ini Aku naungi mereka dengan naunganKu. Dan hari ini tidak ada naungan melainkan naunganKu sahaja. Banyak lagi kalau saya hendak tulis tentang Amirul. Namun linangan air mata lebih pantas dari jari yang mencatit. ‘Izzan, Temanmu Amirul.

Sumber: Muhammad Izzan

You May Also Like

About the Author: admin